Monday, March 21, 2011

~ Selamat Dipermulaan,Bagaimana Penghujungnya?~





Assalamualaikum w.b.t
Bismillahirrahmanirrah...
Alhamdulillah,puji-pujian kehadrat ilahi yang menjadikan alam cakerawala serta bumi serta segala isi kandungannya,selawat dan salam keatas nabi junjungan,Nabi Muhammad s.a.w kerana dengan usaha dakwah dan tarbiyyah yang dilakukan oleh baginda,kita semua memiliki 2 nikmat yang sangat-sangat besar dan bermakna yakni Islam dan Iman. Setiap kali kita 'inspired' and 'exspired' udara Allah, setiap kali itulah bnikmat allah masuk kedalam tubuh badan kita,yang menyebabkan kita masih hidup diatas muka bumi ni. oleh yang demikian,ana menyeru kepada sahabat semua,ayuh kita jadikan sisa-sisa kehidupan yang masih berbaki ini untuk kita tingkatkan keimanan kita dengan meningkatkan ibadah kita seharian.

Dunia pada akhir zaman dan ketika ini nampak semakin dikuasai oleh orang-orang bukan islam. yahudi terutamanya. Islam pada ketika ini nampak semakin lemah dek pertelingkahan yang tidak berkesudahan.. 'sunni dengan syiahnya'. 'hamas dengan fatahnya'. dan sebagai lagi.. perjuangan para pendakwah dalam menyebarkan islam kian hebat cabarannya dek kerana kemasukan budaya hedonistik yang semakin menular di negara kita.

Hidup sebagai seorang da'ie atau pendakwah tidak dapat tidak bakal dan akan berdepan dengan cabaran dan dugaan.. bukan semua mampu menghadapinya. hanya yang kuat iman dan keyakinannya pada ALLAH mampu menangkis segala macam cabaran ini.

Antara cabaran2 yang bakal dan dihadapi oleh dai'e :

1) Mencari rezeki
Terkadang dakwah kita terbantut dek kerna mencari rezeki.. terlalu sibuk pada dunia sehingga lupa pada tanggungjawab dakwah kita. padahal tika di sekolah dlu di kampus, kitalah yang selalu memberi tazkirah dan pelbagai kerja2 dakwah kita lakukan. Namun pabila sudah bekerja, jadual terlalu padat, on call, kita kadang2 merasa berat atas kerja2 dakwah ini lantas sebahagian dari kite meninggalkannya.

2) Isteri, anak2 dan suami
Masalah ini tidak dapat tidak mmg akan muncul pabila telah berkeluarga. Andai isteri kita seorang yang memahami, maka alhamdulillah tiada masalah bahkan dia lah yg bersama2 kita atas jalan ini sehingga akhirnya. Namun andai isteri bukan jenis yang memahami, ditambah dengan kehadiran cahaya mata membuatkan ramai dari kita tidak mampu meneruskan jalan dakwah ini.

3) Suara-suara penghalang
Perkara ini lebih kepada kehidupan kita sebagai mahasiswa. utk berubah dan meneruskan jalan dakwah itu bukan mudah. Kadang2 datang suara2 penghalang yang melemahkan semangat dan kekuatan kita. apatah lg suara2 itu datang dari orang2 yang kita rapat dan sayang.. contoh kepada suara2 penghalang: "baik gile budak ni...", "awat rajen benor hang ni buat kerja-kerja ni"

Dan kepada semua permasalahan ada jalan penyelesaiannya.. atas kita para pendakwah samada ingin menyelesaikannya atau membiarkannya merebak ke seluruh jiwa kita bak end stage malignant cancer.
Sahabat semua,
Antara penyelesaian yang boleh kita diambil adalah :

a) Kembali kepada ALLAH
Hal ini kerana ALLAh yang mencipta kita dan hanya kepadaNYA selayaknya kita bicara atas seluruh masalah yang melanda.. perbanyakkan amalan2 sunat di samping yang wajib.. moge ALLAH lembutkan dan tetapkan hati kita atas medan perjuangan ini.

b) Sedaya upaya ikhlaskan diri
Benar, bukan mudah utk mengikhlaskan diri atas kerja yang ganjaran dunianya belom pasti kita peroleh. Namun andai kita yakin atas ganjaran akhirat yang ALLAH kurniakan pada sesiapa yang thabat atas jalanNYA, insya ALLAH segala yang kita lakukan hanyalah ikhlas kepadanya.. ikhlas ini sangat sukar digambarkan. umpama semut hitam yang berjalan atas batu hitam pada hari yang sangat gelap. begitulah gambaran ikhlas..

c)Tetap dan bekerja dalam kumpulan (jemaah)
Tidak dapat tidak hidup ini perlu kepada persatuan@jemaah. kerna tidak mampu andai kita bekerja sendirian.. mana mungkin piramid giza dibina oleh hanya seorang insan. perlunya pada persatuan atau jemaah salah satu sebabnya adalah kerna perlu ada penerusan ilmu. andai kata kita bersendirian, pabila malaikat maut datang menjemput, siapa yang akan mewarisi ilmu2 kita?
Sebagai akhirnya, moga ALLAH tetapkan hati2 ini yang telah berbai'ah sejak sebelom melihat dunia ini utk berdakwah tetap pada jalanNYA. andai ada beribu macam dugaan menimpa, ingat, kata2 yang selalu diucap oleh zainab al-ghazali al-jubaili :

"cukuplah ALLAH sebagai penolongku "

ALLAH sntiasa bersama hamba2nya..




MOHAMAD SOLEHIN BIN BAKRI
msb_rg8@yahoo.com

(^_^)



3 comments:

Anonymous said...

slh eja bismillah.. pttnya bismillahirrahmanirrahim. tp nmpk bismillahirrahmanirrah.. tu je

SoLeHiN said...

ok..noted,TQ

Teruskan melawat deh.. =)

Rik no Orkut said...

Engraçado!